film

Review Insidious The Last key (Indonesian)

Selasa, Januari 16, 2018

Insidious (The Last Key) review ini kubuat karena seru juga buat review film untuk blogku. Lagi, aku pergi ke Cinema 21 sendiri, aku sudah menonton 3 film Insidious sebelumnya di laptop dan pingin merasakan nonton film horror di bioskop.
Insidious: The Last key
Kalian pingin nonton? Nonton trailernya dulu deh~


Jadi film ini fokus dengan masa lalu Elise yang memiliki kemampuan berinteraksi dengan mahluk halus. Kemampuannya kadang membuat sang adik, Christian takut. Audrey, ibu Elise selalu menguatkan dan menenangkan kedua buah hatinya. Hubungan Elise dan ayahnya jauh dari kata baik karena ayahnya menganggap semua yang diceritakan Elise hanya rekayasa.

Kejadian buruk di rumah itu pun terjadi, sampai Elise memutuskan lari dari rumah karena tidak tahan lagi dengan ayahnya. Tayangan flashback itu adalah mimpi buruk yang masih menghantui Elise.

Suatu hari Elise mendapatkan panggilan Ted Garza yang meminta bantuannya karena menurut Garza rumahnya dihantui mahluk astral yang jahat. Ternyata lokasi tempat Graza adalah rumah yang Elise tinggalkan. Awalnya ia tidak mau, untungnya berkat dukungan dari Specs dan Tucker bisa menguatkan tekad Elise untuk menolong orang tersebut.

Kenangan yang suram di rumah itu menghantui Elise kembali.  Mahluk halus di rumah itu memberikan clues dan membongkar twist yang bikin penonton studio itu ternganga. Suer.

Segini aja deh, nggak pingin nge-spoil soalnya hehe
ayyyyy
Gimana, bagus ngga?

Kalau kamu nggak nonton Insidious 1-3 jangan kuatir nggak nyambung sama The last key ini. Buktinya banyak penonton yang nggak kenal tokoh Dalton dari Insidious pertama yang muncul di akhir cerita dan masih enjoy sampai film berakhir.

Plot twist dalam film ini keren menurutku. Dari film ini kita diingatkan lagi kalau seserem-seremnya setan masih serem manusia yang kesetanan. Oh iya, dengan rating D ada adegan kekerasan dalam film ini (banyak anak SMA yang nonton jejeritan melihat adegan tersebut) jadi adik-adik yang kiyut sabar yah.. Ya, ya, dunia tak seindah novel, hidup itu keras.

Dan beberapa scene membuatku terharu. Kekuatan cinta, keberanian menghadapi ketakutan dijelaskan lewat akting pemain sampai bikin aku nyaris mewek. Untung di barisanku sampai barisan paling depan kosong..

Biar nggak tegang selama film diputar, sutrada-nya menyelipkan scene lucu yang bikin aku geli-geli ngikik.. Specs dan Tucker membawa angin segar disela-sela kengerian cerita. Intinya mereka mau merayu cewek-cewek dengan gaya mereka sendiri yang.. rada iyuh? Tapi boleh lah humornya!

Ya, film ini bagus. Tapi kalau yang kalian cari adalah horror yang bikin parno kayaknya nggak deh. Film ini ada unsur mencekam, kekeluargaan dan keberanian. Kutipan yang paling nempel di otakku adalah : Kamu spesial dan beberapa orang takut dengan orang yang spesial. Ini. Bener. Banget.

Jumpscares?

Ada dong, namanya juga film horror. Beberapa kali penonton dikadalain dengan musik yang mencekam dan ternyata nggak muncul apa-apa.. Dan malah di saat yang nggak diduga muncul BHAAAAA.. Jumlah jumscarenya nggak banyak kok. Atmosfir horrornya juga lumayan tapi nggak sampai bikin aku parno malamnya. Aku suka kalau jumpscares yang susah ketebak~

Kalau musiknya udah horror aku langsung angkat kerudungku buat nutup mulut-biar pas teriak nggak heboh. Lel.

Hantunya serem nggak? Buatku biasa aja. Mungkin karena aku suka nonton film horror pendek di YouTube dan beberapa kali melihat tutorial makeup zombie jadi nggak parno. Tapi kalau nonton malam hari mungkin parno juga. Horor Asia lebih serem buatku jadi kalo ada yang ajak nonton horror barat ayuk ayuk ajah~
 
TAMBAHAN: Biar nggak parno, cari behind the scene film tersebut. Auto tenang. (see? rekayasa aja kok, kayak janji manismu~ uhug)

Dan nonton sendirian bakal jadi hobi baru nih, kalian udah nonton belum film ini? Atau punya rekomendasi film horror? Sharing ya!

You Might Also Like

25 komentar

  1. Film horor. Saya kurang bersahabat dengan genre2 horor hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo cowok lebih ke genre action dan crime ya :D

      Hapus
  2. lebih horor mana ya mbak, suzzana sama insidious ni :)

    BalasHapus
  3. aku udah nonton insidious 1-3 mba makanya menunggu banget film the last key ini apalagi ceritain Alice :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg ke 4 ini jelasin masa lalunya elise, seruu~

      Hapus
  4. Jujur sih aku sendiri bukan orang yang begitu update tentang film. Baru kemarin lihat di instagram cuplikasn film INSIDIOUS. Sekarang udah ada yang review. Bagi yang baru tahu, tentu ini wow.

    Lagi-lagi nambah list, jadi penasaran kan pengen lihat langsung..
    Nice info ya, Teh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo mas, walaupun nggak serem bikin parno tapi seluruhnya bagus kok :D

      Hapus
  5. Mungkin klo nonton film yang berbau kekerasan, aku kebanyakan nutup matanya :D *GaTegaanOrangnya* #Ehhh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ngeringis nontonnya, ngebayangin kalo kejadian di aku >.<

      Hapus
  6. Suami udah nodong pengen ngajak nonton ini. Tapi aku masih mundur-mundur takut ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas selesai langsung cari video behind the scene di yutub, mba. dijamin ngga kebawa mimpi ^^

      Hapus
  7. aku belum nonton ciiinnn...
    minggu ini mau nonton mudah-mudahan masih ada.
    udah nunggu-nunggu dari desember..

    BalasHapus
  8. Aku udah nontooon. Filmnya emang gak bikin parno, tapi pas nonton beberapa jumpscares-nya aku kagetnya minta ampun😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kan? ga bikin parno xD iya, apalagi yg pas ditanyain sama polisi, wuh.. untung udah disumpel pake kerudung mulutnya hahaha

      Hapus
  9. aku ngerasa horror luar tuh nggak seserem Indonesia tapi lebih ke mengerikan kayak zaman dulu House of Wax sampe berhari-hari aku ngeri ngelihat orang di patung lilin :D sampai sekarang kalo ke Madame Tussaud selalu ngeri gara-gara film itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku berani nontonn sendiri, conjuring lumayan serem.. House of wax juga bikin aku rada parno kalo main ke museum, mba xD

      Hapus
  10. Film ini, ceritanya sangat menarik. Tapi tidak terlalu menyeramkan menurut saya. Hanya sedikit mengagetkan saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, setuju! tapi over all ceritanya bagus hehe

      Hapus
  11. Aku belum nonton, huhuhuhu baru kali ini aku ketinggalan film horor, jadi makin mupeng kan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih diputer lho, kayaknya bakal lama nongkrong di bioksop Indo :D

      Hapus
  12. Saya salah satu penggemar film bergenre horror, dan saya rasa satu2nya genre film indo yang gak kalah dgn film luar adalah film bergenre horror

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hantu lokal itu lebih serem, tambah musik khas indonesia jadi maksimal atmosfer horrornya!

      Hapus

You're free to ask or share your opinion! Boleh curhat asal jangan di luar topik ya. Tolong jaga sopan santun :)