event

Europe On Screen 2017 Siap Menghibur Masyarakat Indonesia

Kamis, April 27, 2017

Salah satu cara mengembalikan pikiran segar kembali dari kesibukan sehari-hari adalah dengan menonton. Menonton film di Televisi dan bioskop menjadi pilihan masyarakat dari berbagai usia dan saya yakin termasuk Anda juga. Apakah Anda pecinta film? Jika ya, jangan lewati begitu saja acara yang sangat unik di bulan Mei mendatang 'Europe On Screen'. Pada tanggal 25 April lalu saya dan dua rekan dari Blogger Jakarta berkesempatan menghadiri press conference 'Europe On Screen 2017'
Europe On Screen 2017
Europe On Screen adalah festival film yang akan menayangkan film-film terbaik dari Eropa. Di tahun 2017 event ini akan diselenggarakan di Jakarta, Medan, Bandung, Yogyakarta, Surabaya dan Bali. Ikuti akun socmed mereka agar tidak ketinggalan beritanya di Twitter dan Instagramnya: @europanonscreen

Di Indonesia banyak masyarakat yang belum mengenal film-film dari Eropa dan dengan Europe On Screen kita bisa mengenal film-film yang berkualitas dengan kisah-kisah yang tak kalah menarik dari film Hollywood. Pada jumpa pers yang diselenggarakan di Pullman Hotel, Charles Michel Geurts, Kuasa Usaha yang juga Delegasi Uni Eropa untuk Indonesia menyatakan bahwa Uni Eropa sangat bangga bisa mempersembahkan film-film pilihan terbaik bagi masyarakat Indonesia.
Europe On Screen 2017 l source
"Film adalah aset yang penting untuk perekonomian Eropa" Jelas beliau. Selain itu lewat film yang ditayangkan Europe On Screen secara tidak langsung kita akan mengenal lokasi, jenis musik, budaya dan tradisi dari negara di Eropa yang bisa menambah wawasan dan kreatifitas bagi masyarakat Indonesia. Ada banyak film yang akan ditayangkan selama event ini berlangsung-gratis.

74 film terpilih tentunya berkualitas karena yang akan ditayangkan adalah film yang berhasil mendapatkan penghargaan bergangsi seperti Festival Film Berlin, Oscar, Golden Globe, Film Eropa Terbaik 2016 dan masih banyak lagi.

Festival film ini dibagi menjadi 3 bagian yakni XTRA Section, DISCOVERY Section dan DOCUMENTARY Section. Di bagian XTRA akan menampilkan 18 film. Film-film ini adalah film box office di Eropa atau pemenang Piala Oscar atau pemenang Festival Film Cannes. Film- film ini akan di putar di Erasmus Huis, GoetheHaus, Institut Francais, Istituto Italiano dan Kineforum. Semuanya GRATIS.

 Di bagian DISCOVERY akan menampilkan film yang sama bagusnya dari sutradara yang terkenal seperti Dardenne brothers, Jerzy Skolimowski, Fatih Akin dan film dari sutradara yang berbakat. Dan bagian DOCUMENTARY akan menampilkan film dokumenter teratas dari Eropa.

Lalu ada bagian tambahan seperti THE RETRO / FOCUS Section yang akan menayangkan 3 film dari the Spanish master Luis Buñuel dan 3 films dari Alfred Hitchcock, Master of Suspense. Salah satu film dari Alfred Hitchcock yang akan ditayangkan adalah “Blackmail” (1929). Film ini dibuat pada zaman transisi dari film bisu ke film suara. Program ini merupakan kerjasama Europe on Screen dan Sjuman School of Music.

OPEN AIR SCREENINGS (Pemutaran Open Air) akan menayangkan film-film Eropa yang pernah ditayangkan di bioskop Indonesia beberapa tahun lalu. pemutaran Open Air akan di adakan setiap malam di Erasmus Huis, 4 malam di Mall Bintaro Exchange dan 6 hari diGandaria City Mall. Film-Film di Bintaro XChange dan Gandaria City Mall dilengkapi dengan subtitle Bahasa Indonesia secara cuma-cuma atau gratis!

Terakhir ada bagian QUESTION & ANSWER yang mendatangkan tamu internasional (sutradara, produser, actor) yang akan menghadiri pemutaran filmnya untuk sesi tanya-jawab.Dalam jumpa pers seusai pemutaran film A Man Called Ove ada sesi diskusi dan tanya jawab dengan Orlow Seunke (direktor festival) dan Yulia Evina dengan para jurnalis, komunitas pecinta film dan blogger yang hadir. Diskusi yang dibicarakan adalah bagaimana film Eropa bisa dikenal luas di Indonesia kedepannya juga bagaimana film Indonesia bisa berkembang di festival film internasional.
Yulia Evina dan Orlow Seunke pada acara Europe On Screen 2017 l source
Film yang kami tonton (A Man Called Ove) bergenre drama-komedi. Mengisahkan Ove, seorang duda tua yang depresi akan hidupnya yang dilalui dengan duka dan merencanakan bunuh diri namun niatannya sering gagal oleh ulah tetangganya. Film ini membuatmu tertawa dan terenyuh, musik backgroundnya juga unik dan sukses mendukung atmosfir apalagi saat Ove menangis. Saya rekomen film ini buat ditonton sekeluarga.
pemutaran film A Man Called O
ve
Europe On Screen 2017 source
Bagi pecinta film tidak boleh melewatkan festival film ini, untuk jadwal film yang akan di putar atau kalau memiliki pertanyaan tertentu Anda bisa menghubungi admin socmed Europe On Screen atau melalui e-mail info@europeonscreen.org  untuk informasi lebih lengkap bisa cek di official websitenya di http://europeonscreen.org/

Terimakasih Blogger Jakarta sudah memberikan kesempatan menghadiri acara jumpa pers Euroope On Screen 2017!

You Might Also Like

14 komentar

  1. penasaran juag dg film erpa ya, kaayknay sih belum pernah nonton film dr eropa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus2 lho, plotnya beda dari film amerika~

      Hapus
  2. Seru nih, sudah aku agendakan utk acara nonton bareng komunitas di bulan Mei. Makasih infonya, Mba ��

    BalasHapus
  3. Beberapa kali nonton film perancis bagus juga. Cuman asing aja sih sama bahasanya.
    Sayang ga lagi di jakarta. Padahal geratis yaa .. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada film Prancis dan German yang pingin kutonton tapi jadwal putarnya beda2.. acara ini ada di luar jakarta juga lho!

      Hapus
  4. Penasaran sama filmnya nih, Mba ..hehe
    Masalah film aku gak update soalnya, bisa buat referensi nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga kurang up2date mba, tapi kalo sinopsisnya menarik jadi kepo juga hahaha

      Hapus
    2. Weh aku salah dipanggil, atau tak sengaja.. Ko jadi Mba sih..hehe

      Hapus
    3. JGeeer!! aaah maaf mas! aku nda konsen ><

      Hapus
  5. sempat ada juga nih di kota tempat aku tinggal, tapi khusuh film jerman aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada tuh film jerman yang bagus, tapi genrenya horor hehe

      Hapus
  6. Aku suka nonton film Perancis. Dulu pas kuliah suka nonton gratis sama anak2 sastra Perancis. Tapi lupa lagi judulnya.. Tapi bener, plot nya emang beda banget sama film2 hollywood..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada film prancis yg katanya bagus banget, temanya perang dunia ke 2 gitu.. tapi judulnya lupa hhe. makanya biar ga gitu2 aja nonton film eropa skali2 hehe

      Hapus

You're free to ask or share your opinion! Boleh curhat asal jangan di luar topik ya. Tolong jaga sopan santun :)