film

Nonton Sendirian (Surat Cinta Untuk Starla)

Selasa, Januari 09, 2018

Kalian suka nonton? Aku suka tapi seringnya sih di handphone dan laptop. Jarang banget pergi ke bioskop, biasanya selalu bareng teman atau keluarga. Karena penglihatanku buruk, ide untuk nonton sendirian bikin geleng-geleng kepala. Takut salah kursi atau malah kesandung dan gelindingan -_- Tapi rasanya penasaran deh, nonton sendiran. Mumpung single! (eh)


source: daenggassing.com
Siang itu aku pingin nonton JUMANJI. Tapi pas sampai di loket ternyata filmnya udah mulai, entah kenapa niat nonton sendiri menggebu jadi aku pilih aja film yang 15 menit akan diputar yakni SURAT CINTA UNTUK STARLA. *batuk keinget usia* Annafi nonton film romance remaja euy.. "Tiketnya berapa, mba?"
"Satu aja,"
"Satu aja? Sendirian?"

Sejak kapan ada peraturan nonton drama harus rame-rame?
huehuehue
Awalnya aku kira si mba-nya mau menekankan kejombloan ini *uhug* ternyata pas melihat calon penonton di depan studio 2 siang itu aku paham kenapa..ISINYA ANAK SMP-SMA SEMUA.
SAMUDRA ANAK REMAJA.
UMURKU BERAPA?
POPCORN BIOSKOP MAHAL, KENAPA?


Enaknya menjadi orang lebih tua adalah bisa cuek dengan tatapan sekitar. Sadar akan mata anak-anak remaja melihatku aneh, tinggal lempar senyum bijak dan mata yang dingin (nah loh) dan mereka mati kutu (padahal aku juga keki) terima kasih, ya Allah atas pemberian ekspresi datar untuk hamba.

Kenapa aku pilih film Surat Cinta Untuk Starla?
Poster Surat Cinta Untuk Starla The Movie

Aku penasaran dengan film genre drama buatan Indonesia. Sewaktu aku SMP bisa dibilang permulaan era kelam film Indonesia. Horor isi bintang sekseh semua.. Film genre lain
isinya tentang pergaulan bebas dan yah.. Jadi males. Dari tahun 2017 banyak resensi yang positif akan film lokal, aku jadi penasaran pingin lihat. Trailernya juga bagus kok untuk kategori film anak remaja.

Seperti dugaanku, cahaya dalam bioskop yang remang-remang bikin susah cari tempat duduk. Dan ternyata aku duduk di samping kumpulan anak remaja. Ada juga ibu-ibu muda yang bawa anak yang masih balita. Muncul pikiran negatif

"Kalo nangis bakal males nih"

Tapi, mungkin aja nggak ada yang bisa jagain si dedek jadi dibawa. Langsung deh angguk-angguk kepala sendiri. Toleransi butuh praktek, chuy. Dan aku nggak beli popcornnya, secara udah makan duluan. Mahal sih buat ukuran popcorn. Bikin sendiri jauuh lebiih hemaat nan banyaak~

Yang penasaran sama ceritanya.. Ini trailer Surat Cinta Untuk Starla The Movie.

 
Sebelum film dimulai banyak trailer film yang nanti akan diputar. Langsung ngidam pingin nonton The Commuter dan Insidious. Ada satu lagi tapi aku lupa judulnyaa.

Dan menurutku film ini... Biasa aja.

Yang aku suka adalah soundtrack yang digunakan dalam film ini. Cara pengambilan gambar pun bagus, nggak seperti sinetron/FTV. Akting pemain baik walau ada beberapa scnene yang terasa lebay. Humornya pas buat anak remaja.

Yang aku nggak suka.. Akting nangisnya.. langsung berasa kayak nonton sinetron. Satu karakter yang menurutku kurang mendukung adalah si pak polisi, yah mungkin biar bisa membawa humor dalam film ini (ini penilaian subyektif ya) Dan mungkin terbatas waktu, di penghujung film alur cerita kerasa ngebut banget. BAM-BAM-BAM gitu.

Hal itu bisa dihindari dengan mengurangi scene romantis tanpa makna. Seperti lempar senyum dalam mobil, lempar tatapan unyu-unyu di cafe dan lainnya. Tapi kalau penonton lain kayaknya enjoy aja, apalagi pas wajah si Hema di close-up, ada yang fangirling lho~ Faktor U dan pola pikir kali bikin kesan jadi beda ya..

Apakah film ini punya pesan untuk penontonnya?

Ada, seperti: coba untuk mendengarkan penjelasan baru bertindak. Jangan egois karena bisa menghancurkan kebahagiaan orang lain. Itu lah pesan yang kudapat setelah menonton Surat Cinta Untuk Starla The movie.

Apa film ini recommended? Buat kalian yang nggak remaja lagi kayaknya nggak. Film ini menunjukan pola pikir remaja tanggung yang belum stabil. Humornya nggak bikin ngakak tapi masih bisa senyum. Buat yang 23 tahun ke atas rasanya nonton film ini bikin facepalm.

Dan menurutku, nonton film atau ke bioskop sendirian itu asyik, lebih baik pas hari biasa aja, biar lebih khidmat nontonnya.

Sesekali nulis hal-hal seperti ini biar nggak monoton blog-nya, hehe. Semoga postingan ini ada faedahnya.

You Might Also Like

33 komentar

  1. Salam jojoba (Jomblo-Jomblo bahagia) Afii :D Seru baca ceritanya yang lagi nonton sendirian banget. #eeeh :D *Sama-sama jomblo*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha! Yak, salam jojoba, Diyah! xD hehe seneng deh kalo terhibur ^^

      Hapus
  2. waaahhh kereeenn bisa nonton bioskop sendirian mba, hehehe

    BalasHapus
  3. Liburan kemarin adik sepupu nonton sama geng nya (SMP) dan gie kebagian nungguin aja sambil nungguin sepupu lainnya pada main wkwkwkwk...semoga ke-jomblo-an ini segera berlalu ya Allah *aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jagain ponakan sambil nonton seru kok, tapi tergantung yang ditonton sih ya xD Amiin (^_^)

      Hapus
  4. Besok nyari di youtube ah klo ada yang sudah unggah..😀
    *Golongan pengiritan+ faktor U

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih diputer di bioskop, nunggunya bakal lama, huehehe xD

      Hapus
  5. aku pernah sekali doang nonton sendirian. rada aneh sih soalnya penonton lain pada bawa pasangan. heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, saya juga canggung soalnya di antara kerumunan remaja dan saya doang yg nonton sendirian.. kalo filmnya seru baruseru kayaknya :D

      Hapus
  6. Ada bagusnya anak remaja nonton film, alasannya biar hidupnya enggak monoton hehehe. Saya ingat dulu juga nonton film remaja ya yang seksi seksi gitu. Bagusnya kalo ada film yang mendidik buat remaja.

    BalasHapus
  7. Kayaknya gK penting deh liat penonton lain, yang penting kita happy. Saat remaja mungkin kita akan bahagia bisa liat film ini, tapi kalau sekarang mungkin harus mikir berkali-kali

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul! aku penasaran aja sama perkembangan film lokal dan ternyata lumayan. cuma yah karena milih buat remaja jadi kurang sreg, hehe

      Hapus
  8. kalo nonton film indonesia, bikin gelinya disitu. gak tau kenapa image ekspresi ketika maen sinetron gak bisa hilang deh wkwkwk.
    tapi aku rasa ceritanya cukup sederhana dan cocok buat remaja yang lagi merah jambu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. pemainnya cakep dan kalo dipaksa nangis malah bikin aku pingin ketawa Dx iyap, maklum aku bukan remaja lagi uhukuhukuhuk

      Hapus
  9. Sayang, saya bukan penggemar film percintaan 😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya ngga demen drama remaja soalnya bukan remaja lagi wakaka

      Hapus
  10. sepertinya film remaja banget ya mbak. semacam bertindak dulu tanpa berpikir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku yg nggak remaja lagi dibikin geleng2 keinget waktu remaja yg memang nggak pikir panjang dulu haha

      Hapus
  11. Suka banget pas baca bagian 'Dan menurut ku, hmmm BIASA AJA'. Sepertinya aku juga akan berkomentar seperti itu. Maklum kita kan jomblo ya, mau klepek2 juga ama siapa? hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. habis emang itu nyatanya, buat seleraku yg nggak remaja lagi hueheuheuheu.. aish kita klepek-klepek sama aktor kali ya? hihihi

      Hapus
    2. Kalo klepek ama aktor jelas itu.. soalnya mas2 itu manis sih. Haha.. dasar bu ibu

      Hapus
  12. Penasaran sama filmnya gimana, lihat trailernya kadang nggak puas, ini udah disuguhi ceritanya langsung waktu nonton, yah makin penasaran dah..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo nonton mas, sekalian melihat perkembangan film Indonesia :D

      Hapus
  13. aku sering nonton sendirian ke bioskop... ga punya temen banyak yg bisa diajak jalan sih 😁 tapi gak enaknya klo nonton film horor..sendirian, ya terpaksa diberani-beraniin... waktu itu pernah nonton film pengabdi setan sendiri.. aku duduk di paling atas. yang rame dari tengah ke bawah... matekk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, aku juga ngga ada temen buat di ajak nonton :3 wih! aku aja maju mundur mau nonton horror indonesia D: soalnya nonton sendirian hehe

      Hapus
  14. Itu remaja remiji nya pada bawa pegangan tangan kah mbak? (pasangan masudnya) hihi

    Horrror sih buat yag keki nggak bisa adaptasi wkkwkwk

    entah kenapa berasa males nonton film remaja percintaan, gitu gitu aja ceritanya.. #nonesense

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yg pacaran alhamdulillah dikit.. paling anak SMA..cowok yg nonton sedikit hehe.

      mungkin karena masa remajanya udah lewat ya, hehe

      Hapus
    2. Saya masih 18 tauuuuunnnnn hahahaha
      Beberapa tahun kebelakang sih wkwkwk

      Nggak sih, males baper aja *ehhh

      Hapus
  15. Wah ini lagu yang sempat jadi tranding di youtube yah, ternyata ada filmnya sekarang baru tahu hahaa.. telat banget yah haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas cek trailernya saya juga baru ngeh sama lagunya yang udah lama diputar di mall hahaha

      Hapus
  16. Horee. Akupun lebih suka nonton film di hape nyahaha. Masih mending sih banyak anak abegeh yang nonton juga. Ya walaupun diliatin setidaknya dalem teaternya nggak sendirian. Aku pernah nonton film udah sendirian, eh pas di dalem teater juga sendirian nyahaha.

    Aku kurang tertarik sih buat nonton film ini di bioskop. Nanti nunggu hadir di HOOQ aja deh walaupun lama ehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih, nonton film apa tuh? :O enak banget~~

      aku malah belom pernah coba di HOOQ lho Dx

      Hapus

You're free to ask or share your opinion! Boleh curhat asal jangan di luar topik ya. Tolong jaga sopan santun :)