lomba blog

Tips Mengawasi Anak di Era Kekinian

Senin, Agustus 13, 2018

Dari banyak acara yang saya hadiri saya sering bertemu dengan orangtua dari beragam usia dan latar belakang. Lama-lama saya paham kekhawatiran orangtua pada perkembangan teknologi dan informasi.

"Apa ya enaknya main Tik-Tok? Goyang-goyangin hape aja,"
"Anakku lagi suka banget nontonin vlogs, tapi cara ngomongnya kasar. Jadi takut,"
"Anak lanangku ketagihan main game online di hape-nya, susah disuruh mandi sama makan."

Ada juga keponakan saya yang ketagihan nonton kartun dan vlog. Mereka jadi anteng dan 
orang di sekitarnya bisa melakukan aktivitas lain atau bersantai sejenak. Apa mengenalkan gawai pada anak sejak dini salah? Tidak-selama ada pengawasan penggunaan gawai di sekitarnya.

Kecanduan gadget 
Kenapa penggunaan gadget pada anak harus diawasi? Internet sangatlah kaya akan informasi, hiburan dan memudahkan komunikasi. Itu positifnya, negatifnya internet? Penipuan, predator dan konten negatif yang bisa memberikan keburukan pada anak.

Konten negatif dari internet ada banyak, mulai dari tontonan yang menyuguhkan hal yang berbau seksual, kekerasan fisik/verbal, penyalahgunaan data seperti foto sampai menjadi incaran predotor. Generasi penerus bangsa harus dilindungi dari konten dan orang-orang negatif di internet. 

Jika anak tidak diawasi dan tidak diberi batasan menggunakan gadget, kemungkinan besar mereka akan kecanduan dan sukar lepas dari gadget.

Anak dan gadget 
Mungkin maksud orangtua dengan adanya smartphone/tablet mereka bisa berhemat dana untuk mainan edukasi dan buku cerita. Anak anteng = rumah tidak berantakan dan orangtua bisa beraktivitas tanpa gangguan. Sebenarnya tidak sepenuhnya salah. Yang salah jika anak lebih akrab dengan gadget ketimbang lingkungannya.

Selain bisa mempengaruhi indera penglihatan, kemampuan motorik, berbicara dan bersosialisasi anak akan sulit diasah jika anak terlanjur lengket dengan gawai. Harus ada kerjasama dalam keluarga untuk saling menjaga, termasuk menjaga anak dari perkembangan teknologi dan informasi. Berikut gagasan mendampingi anak di era digital akan memudahkan keluarga memantau buah hati.
Kesehatan indera penglihatan anak 
Jika anak masih dibawah umur 8 tahun, gunakan Child mode dan Web-filtering pada smartphone. Fungsi child mode adalah meminimalisir anak mengakses aplikasi atau folder penting seperti chatting, youtube dan galeri. Web-Filtering berguna untuk untuk melakukan scan/block website yang beresiko untuk anak.

Batasi waktu anak dengan gadget. Pastikan games dan video pantas untuk usia anak. Ajak buah hati untuk bermain dengan beragam mainan edukasi untuk melatih motorik. Bernyanyi bersama anak dengan dukungan gawai juga bisa mempercepat kemampuan anak bicara lebih lancar.

Lalu bagaimana dengan anak ABG?

 Nico Wijaya/CNN Indonesia)
Seperti yang kita tahu, anak remaja kebanyakan memiliki smartphone masing-masing. Selain memudahkan berkomunikasi dengan keluarga dan teman-temannya, mencari informasi untuk tugas dan ulangan bisa dicari dalam genggaman.

Anak-anak remaja mengikuti kemajuan teknologi. Kadang orangtua kewalahan dengan kecerdikan anak untuk mendapat password wifi demi berinternetan. Lalu bagaimana cara hindarkan anak dari konten negatif gawai?

Meningkatkan Quality Time Dengan Anak

Saat remaja, anak sedang mencari jati diri. Sebagai keluarga, membimbing anak adalah keharusan. Sesibuk apapun,  luangkan waktu untuk mengobrol tentang kesibukannya di sekolah, dengarkan keluh kesahnya. Dari situ anak akan merasa dicintai dan percaya pada keluarganya.

Anak yang merasa dicintai dan dihargai oleh keluarga tidak mudah terpengaruh oleh ajakan negatif dari lingkungannya. Elizabeth Santosa, Raising Children in Digital Era page 40

 Quality time bisa dilakukan saat makan bersama, makan di luar, menonton film di bioskop. 
 Hangout ke museum atau tempat wisata juga termasuk cara dekat dengan anak. Hal yang harus diingat, aktif ngobrol! Jangan sibuk sendiri dengan gawai!

Buat Perjanjian yang Disetujui Dua Pihak

Untuk menghindari kecanduan gawai pada anak, sedini mungkin buat perjanjian yang disetujui anak. Misalnya main game sehari satu jam setelah tugas rumah selesai, untuk akhir pekan boleh 2 jam. Dengan membiasakan jadwal gawai anak tidak lupa pada kewajibannya seperti mengerjakan tugas rumah, belajar dan membantu pekerjaan rumah tangga.

Jangan Tertinggal Berita

Agar lebih dekat dengan anak, cari tahu apa yang sedang diminati mereka. Misalnya tontonan kesukaannya sampai artis idolanya. Kita bisa tahu bagaimana sosok inspirasinya, kenapa mereka mengaguminya. Jangan sampai anak mengidolakan sosok yang kasar, boros dan bertingkah semaunya.

Pada umumnya anak remaja akan meniru gaya bicara, tingkah laku sampai pola pikir idolanya. Ajak ngobrol anak tentang idolanya yang bisa jadi selebgram dan youtuber. Tegaskan apa yang perlu diikuti dan yang tidak dicontoh.

Jangan Dibiarkan Sendirian

Sebisa mungkin jangan biarkan anak dengan gawainya di dalam kamar yang terkunci. Kita tibak bisa memantau konten apa yang ditelusuri anak. Apalagi anak remaja yang punya rasa ingin tahu yang besar.

Penulis buku Raising Children in Digital Era, Elizabeth Santosa menganjurkan meletakan komputer atau konsol permainan di ruang terbuka seperti ruang keluarga. Jadi orangtua dan anggota keluarga lainnya bisa memantau apa yang sedang dilihat anak.Atau bisa juga ajak anak dengan gadget-nya menemani kita beraktivitas. Demi hemat listrik, hihi

Belajar Bersama

Dengan adanya internet, kita bisa mencari informasi dengan mudah. Jika anak kesulitan mengerjakan tugasnya jangan langsung bilang "Cari aja di mbah Google," dampingi anak saat mencari materi dan mengerjakan tugasnya.

Bukan family goals 
Jika terbiasa 'apa-apa googling aja' sama saja kita menjauhkan diri pada anak. Kelak saat mereka dewasa dan memiliki dunianya sendiri mereka bisa memilih lingkungan kerja/mainnya ketimbang keluarga karena tidak merasa dekat secara emosional. Tidak mau, kan?

Keluarga adalah orang yang terdekat, selain membesarkan, mendidik anak kita juga harus mengawasi anak dari perkembangan teknologi dan informasi. Semoga postingan ini informatif dan bermanfaat ya!

#SahabatKeluarga

You Might Also Like

16 komentar

  1. anak dan gadget sekarang ga bisa dipisahkan yah, orang tua memang harus mengawasi.

    BalasHapus
  2. Quality time memang hal wajib zaman sekarang. Jangan sampai melewatkan proses pengetahuan mereka dunia digital. Semua harus dipantau terutama apa yang mereka akses

    BalasHapus
  3. Trims banyak tips nya Mbak...
    Sebagai ibu dengan balita saya memang kudu pintar2 nih kasih contoh kpd anak. Anak dilarang banyak2 pegang gadget lah ibunya ini kerjaannya dengan gadget mulu. Hihi...

    Tapi semua dengan komunikasi yang baik insyaallah bisa terjaga ya

    BalasHapus
  4. Setujuu sama semua tipsnya yang terpenting sih Qtime sama anak-anak ya biar mereka merass nyaman dan aman sama kita.

    BalasHapus
  5. Zaman sekarang tantangan bangat nih anak-anak tidak bisa lepas dari gadget makanya penting bangat adanya kontrol dari orang tua dan pendekatan orang tua dengan anak-anaknya.

    BalasHapus
  6. Wah sharingnya bermanfaat nih mbak, biar menjauhkan dari gawai

    BalasHapus
  7. Jangan ketinggalan berita. Iya ya jd ortu jaman now tuh kudu cerdas. Karena kita harus bisa mengikuti perkembangan anak2 kita. Kalau ilmu parentingnya masih standar itu2 saja. Bisa dikelecein anak.

    BalasHapus
  8. Iya harus ada pendamping utk gadget pd anaknya mba ngga bisa dibebasin bener juga tipsnya mba

    BalasHapus
  9. Mengawasi anak di era milenial kayaak sekarang fiks susah pakai banget, beda sama zaman kita dulu ya mbak

    BalasHapus
  10. Bagian yang susah adalah ketika melarang main gadget. Sehari hari dah pegang gadget pas diminta berhenti langsung ngambek

    BalasHapus
  11. untuk jadi blogger ya mbak..kemungkinan tertinggal berita bakal lebih sedikit..

    BalasHapus
  12. Emang miris ya mbak jaman skrg, anak2 udh kecanduan gadget semua, PR besar buat orrang tua. jaman aku kecil dulu mah boro2 gadget, bokap aja punya hp waktu aku udh SMP ahhaha

    BalasHapus
  13. Kalau mba'a sudah berkeluarga belum yaa?

    Jadi bisa diterapkan nih untuk aku sebagai calon imam dalam kelaurga sebagai tips kekinian di zaman now yang serba digital..

    BalasHapus
  14. Nah kalau ini keren tips parentingnya. Orangtua dan anak harus bisa saling bersinergi.

    BalasHapus
  15. Nah, setuju nih mbak. Saya save ya poin2nya.
    Sayangnya masih ada orangtua yg cuek terhadap anak. Seperti disini, ada orangtua yg anaknya rame2an sampai malam rada ribut musik digedein, padahal anak tetangganya ada yg masih baby. Tapi orangtua itu anak cuek bahkan saat ditegur salah satu warga anaknya malah dibelain. Padahal kan ya salah.

    BalasHapus
  16. Jujur aja, kusuka gemes sama orangtua yang melepas anaknya main gadget sendirian padahal baru 4 tahun lebih umur anaknya. Udah gitu malah dijadikan senjata pamungkas biar anaknya anteng main 😭

    Makasih lho udah berbagi tipsnya. Noted buat aku yang kelak jadi orangtua juga :))

    BalasHapus

You're free to ask or share your opinion! Boleh curhat asal jangan di luar topik ya. Tolong jaga sopan santun :)